tas
Home » , , , » Tips Memilih Universitas Terbaik di Indonesia

Tips Memilih Universitas Terbaik di Indonesia

Written By Prito Windiarto on 31 January 2016 | 9:17 PM



Tips Memilih Universitas Terbaik di Indonesia

Kiat Menuju Kampus Impian
Prito Windiarto*
Sobat, lazimnya nih, setelah menamatkan sekolah lanjutan tingkat atas, siswa SMA/sederajat suka sedikit kebingungan memilih. Apakah langsung mencari kerja atau kuliah, atau bahkan menganggur?! Ups. Yang terakhir bukan opsi yang bagus ya Sob. Pilihan langsung bekerja atau kuliah punya sebab dan konsekuensi masing-masing tentu saja.
Bagi yang, misal, maaf, orang tuanya memiliki kekurangangan finansial, lebih cenderung menganjurkan anaknya bekerja. Iya sih, itu pilihan yang logis, tapi tidak mutlak juga. Sekarang banyak kok beasiswa yang ditawarkan bagi siswa yang kurang mampu dan atau berprestasi.
Masalahnya nih Sob, kalau selepas SMA kita niat langsung kerja, kadang nyatanya susah juga dapat pekerjaan. Lamar sini gak dapet, lamar sana penuh. Kalau pun iya ada, pekerjaan yang didapat sekedar pekerjaan yang kurang wah dengan gaji minim. Enggak banget kan?! Makanya banyak siswa yang ingin kuliah, minimal nih dengan ijazah diploma atau sarjana di tangan posisi tawar kita lebih menjanjikan. Betul apa betul?
Eits, tunggu-tunggu, jangan salah kira dulu ya, tulisan ini tidak bermaksud men-judge orang yang tidak kuliah bakal gak sukses lho. Banyak kok contoh orang yang gak kuliah sukses, bahkan ada yang hanya jebolan SD pun berhasil. Contohnya Andri Wongso, Bill Gatets, Zukenberg, dll, banyak deh. Mereka bisa sukses salah satu sebabnya karena mereka kreatif. Baik, sekarang kita lanjut tentang kuliah yuks.
              Nah, bagi siswa yang memutuskan kuliah pun ternyata dihadapkan pada sebuah dilema, galau tingkat langit istilahnya. Apa itu? Hendak kuliah di mana ya? Bisa masuk gak ya? Biayanya? Dan… berjibun tanya lainnya. Bagaimana ya?
            Baiklah Sob, izinkan kami, kali ini membahas kiat menuju kampus “impian”. Eum… tentu saja nih ya, sebagai siswa kita ingin masuk kuliah di tempat yang kita idam-idamkan. “Weis, keren banget kayaknya kalau gue bisa kuliah di sana!” begitu kira-kira harap derap dalam hati. Hehe. So… Lets, kita kebet bagaimana kiat memilih kampus “impian”.

            Pertama. Niat.
Ini penting banget nih Sob. Niat! Gimana kita mau kuliah bener kalau kitanya pun gak ada niat, ogah-ogahan. Ini sih nggak banget. Selazimnya, kalau mau kuliah ya niat kuliah yang bener, jangan cuma karena disuruh orang tua. Niat ini mengambil peran besar dalam perjalanan kita kuliah kelak. Niat itu akan membangkitkan tekad kuat, dari tekad lahir passion, gairah, dan semangat.   Kalau gak ada niat, akan mengganggu perjalanan kita kuliah. Baru dapat masalah dikit aja sama dosen langsung KO. Parah kan? Makanya nih, sekali lagi, awali dengan niat yang baik untuk bener-bener kuliah. Siap? InsyaAllah Siap!

            Kedua. Kenali Potensi Diri.  
            Maksudnya gini Sob, alahkah lebih baik kalau kita bisa mengukur diri potensi kita ini di mana. Apa kira-kira bidang yang lebih kita kuasai? Ekonomi? Keguruan? Pemerintahan? Pertanian? Arsitektur? Bagaimana caranya tahu potensi yang kita punya? Gampang, coba cek hal apa yang paling sering kita geluti, bidang apa yang paling kita senangi ketika melakukannya. Kalau kita senang ngomong, senang debat, senang sharing, nah berarti kita punya potensi besar di bidang komunikasi atau broadcasting. Nah, coba sekarang pikirkan dalam 5 menit bidang yang paling sering Sobat geluti dan paling menyenangkan ketika melakukannnya. Siap? Mulai….. Sudah? Baik. Kita lanjut.  Pengenalan potensi ini penting Sob karena dengan ini kita bisa menentukan akan kuliah di jurusan apa. Misal, yang punya potensi di puisi, cerpen, novel lebih cocok masuk ke fakultas sastra. Nah dengan pemilihan jurusan yang tepat juga akan memudahkan kita menjalani perkuliahan. Misal nih ya, kalau kiat ini gak diperhatikan. Contoh, kita gak suka ngitung, eh kita malah masuk jurusan akuntansi yang sering ngitung dan ngitung, bisa bikin senewen, kan?

            Ketiga. Kenali “Pasar”
            Wuih, bahasanya kaya anak ekonomi aja, heu. Begini maksunya Sob. Tak bisa dipungkiri nih, ketika kita lulus kuliah tentu saja kita ingin diterima kerja, bukan? Walaupun tentu saja niatan utama adalah mencari ilmu, tapi ya, tak bisa dielakan bahwa kita juga niatkan kuliah demi memudahkan mencari pekerjaan, bukan begitu? Hayo ngaku! Hehe.
            Niatan itu fair saja, kenapa tidak. Nah konsekuensi logisnya adalah kita semestinya jeli mennelisik “pasar”. Dalam artian kita  lihat bidang apa nih yang masih sedikit yang menggarap. Bidang apa nih yang tak terlalu berat persaingannya. Bukan berarti anti persaingan lho. Maksudnya agar kita lebih berterima di bidang tersebut. Contoh bidang yang sudah banyak “persaingan” adalah guru, terutama di pulau Jawa. Bukan bermaksud melarang masuk ke keguruan, tapi ya realitas di lapangan kini guru sudah banyak. Kalaupun iya di keguruan coba survei bidang mata pelajaran apa yang masih minim. Apakah itu matematika, fisika, atau kimia, dll.
             Kiat kedua dan ketiga tampaknya “bertabrakan” padahal sih tidak. Justru selazimnya dikombinasikan. Cari jurusan yang sesuai potensi kita dan peluang “pasar” nya masih terbuka lebar. 

            Keempat. Kenali Perguruan Tinggi 
            Setelah analisis potensi diri dan pasar yang selanjutnya adalah analisis perguruang tinggi yang hendak kita masuki. Yang paling urgen adalah jurusan apa saja yang disediakan, apa fasilitas yang ditawarkan, pembiayaaan, kredibilitas, serta syarat dan ketentuan pendaftaran. Kita selisik jurusan apa saja yang ada, apakah ada jurusan yang hendak kita masuki. Kemudian fasilitas apa saja yang disediakan, apakah tempatnya representatif atau tidak. Selanjutnya apakah perguruan tinggi itu kredibel, terdaftar dan terakreditasi atau tidak. Jangan sampai ya Sob kita memasuki perguruan tinggi abal-abal. Berikutnya perihal biaya. Kita selazimnya tahu berapa biaya masuk, berapa biaya semesteran, dll. Terakhir, cek mekanisme, ketentuan dan syarat pendaftaran, termasuk tempat dan tanggal pelaksanaan tes (kalau ada).
            Pengenalan perguruan tinggi ini bisa dengan datang langsung ke kampusnya, atau membaca brosur yang tersedia, bertanya kepada kakak senior atau orang yang tahu. Ataupun kalau tidak, bisa juga dengan mengunjungi situs resmi perguruan tinggi yang dimaksud.


            Kelima. Persiapan Tes Masuk.
            Berikutnya nih sob yang tak kalah penting, setelah rangkaian kiat di atas adalah persiapan tes saringan masuk. Setiap perguruan tinggi punya mekanismenya sendiri-sendiri. Di Perguruan Tinggi Negeri (PTN) salah satu jalurnya adalah lewat Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Atau lewat Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). Setiap tahun puluhan bahkan ratusan ribuan orang memperebutkan sekian ribu jatah kursi di PTN. Banyak yang berhasil namun banyak pula yang gagal. Karena itu harus dipersiapkan benar-benar nih sob. Coba deh try out (latihan) soal-soal SNMPTN tahun lalu, atau ikut bimbingan belajar.
            Kalau pun ternyata tidak berhasil di SNMPTN dunia belum berakhir kok Sob. Ada seleksi masuk lainnya, coba cek deh mekanismenya di Perguruan Tinggi masing-masing. Intinya, siapkan tes saringan itu semaksimal mungkin. Selamat berlatih.

            Keenam. Siapkan Mental Sebagai Mahasiswa.
            Mahasiswa? Wah, terdengar keren ya?! Mahasiswa itu arti harfiahnya siswa yang maha (yang paling). Karena itu derajatnya (dianggap) tinggi. Nah, tentu saja demi mencapai derajat itu musti punya mentalitas yang baik. Kalau kemarin selama masih jadi siswa masih suka manja-manjaan, saatnya dihilangkan deh. Jika kemarin-kemarin malas-malasan, kalau jadi mahasiswa harus lebih semangat ya Sob. Mahasiswa itu, kata orang agen perubahan (agent of change). Makanya kudu keren. Musti bermental kuat.
            Ah iya sob, sebelum ditutup ada sesuatu yang hendak kami sampaikan. Kalau misalnya nih, misal ini mah. Ternyata kita tidak bisa kuliah di universitas elit, jangan minder ya. Yang masuk universitas elit juga jangan jumawa. Elit tidaknya universitas gak menjamin sukses tidaknya seseorang. Yang paling penting itu sikap mental orang itu. Seberapa banyak ia bekerja keras, belajar, dan mengukir prestasi. Walaupun kuliah di tempat elit tapi kalau kitanya malas-malasan ya percuma Sob, gak kan maju! Sebaliknya, kalaupun kuliah di tempat yang biasa-biasa saja namun kita kuliah antusias, penuh semangat, insyaAllah sukses kan diraih. Percaya deh! Sukses itu tidak datang sendiri, tapi diusahakan. Ok!
            Berikutnya nih Sob. Seandaianya kita sudah berusaha mencoba masuk di jurusan yang diidamkan, eh ternyata gak keterima. Malah jurusan yang tidak begitu diidamkan yang diterima, jangan putus asa ya. Dalam sebuah buku karya Bambang Trim disebutkan bahwa “seharusnya” orang yang tidak masuk kuliah di jurusan idamannya berbahagia. Kenapa?  Karena ia akan mendapatkan dua keuntungan. Pertama ia menguasai ilmu yang dipelajarinya di bangku kuliah (meski bukan ilmu favoritnya). Sekaligus menguasai ilmu yang difavoritkannya secara otodidak. Biasanya orang yang memfavoritkan suatu ilmu akan bersemangat mempelajarinya.
            Demikianlah Sob, kiat-kiat menuju kampus impian. Sebenarnya masih banyak kita-kiat lain, namun kiranya kiat ini bisa mewakili ya. Selamat datang di dunia kampus!
            Salam hangat.
            Wallahu a’lam bishowab.

Prito Windiarto. Pengajar di Ganesha Operation (GO) Banjar. Pengampu blog wwwpelajaranbahasaindonesia.com

Demikianlah Tips Memilih Universitas Terbaik di Indonesia

Share this article :

Cari Materi Pelajaran Lain

Mari Bergabung

Terpopuler

Langganan Youtube

Powered by Blogger.
 
Support : Designer | Organized | Chanel
Copyright © 2013. Pelajaran Bahasa Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger