tas
Home » , , » CONTOH LAPORAN INDIVIDU KKN (KULIAH KERJA NYATA) TEMATIK

CONTOH LAPORAN INDIVIDU KKN (KULIAH KERJA NYATA) TEMATIK

Written By Prito Windiarto on 19 January 2016 | 10:26 PM



CONTOH LAPORAN INDIVIDU KKN (KULIAH KERJA NYATA) TEMATIK

MATRIK INDIVIDU KKN TEMATIK
DESA PANGANDARAN

Nama              : Prito Windiarto
NIM                : 2108090225
Prodi               : Pendidikan Bahasa & Sastra Indonesia
Fakultas           : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)

*Tema KKN Tematik adalah “Optimalisasi Pemberdayaan  Ekonomi Masyarakat Melalui Potensi Objek Wisata Kawasan Pangandaran”

*Salah Satu Sasaran Program KKN  Tematik Desa Pangandaran adalah “Peningkatan Pelayanan Wisatawan  melalui Pemandu  Wisata yang Kompeten”

*Indikator Capaian : “Peningkatan  Wisatawan Melaui Kualitas Pelayanan Pemandu Wisata Lokal Taman Wisata Alam Pangandaran di Desa Pangandaran Kecamatan Pangandaran Kabupaten Ciamis”


A.    Matrik Penelitian
No
Masalah & Penyelesaian
Rumusan Masalah
Teori
Hipotesis
Judul
1.
a. Masalah
Kabupaten Ciamis memlikiki potensi Pariwisata yang sangat besar di  Jawa barat, Salah satunya kawasan wisata pangandaran.
Potensi Pariwisata tersebut berdampak pada peningkatan PAD (Peningkatan Asli Daerah). Semakin banyak  wisatawan semakin meningkatkan retribusi (pendapatan). Namun di lapangan masih terkendala dalam peningkatan pengunjung tersebut.
b.Solusi
 Salah satu solusinya dengan peningkatan wisata melalui pemandu wisata yang kompeten
 Bagaimana meningkatkan pengunjung (wisatawan) di Kawasan  Wisata Pangandaran?
Pemandu wisata yang kompeten dapat meningkatkan pelayanan wisata yang pada gilirannnya dapat meningkatkan jumlah kunjungan  wisata.
(Sumber : www.kkktematik.blogspot.com

-A.Landasan Konstitusional : Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 20 & 21.
-B. Landasan Operasional : Undang-undang no 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan.

-C.Surat keputusan mentri perhubungan no. SK 234/K/1970 tanggal 5 Agustus 1970 dan surat keputusan Direktur Jendral Pariwisata tentang pelaksanaan perijinan Pramuwisata, nomor 12/Kpts/1170–PAR, tanggal 24 November 1970.
Peningkatan kompetensi pemandu wisata berpengaruh terhadap peningkatan kunjungan wisata
Peningkatan  wisatawan  melalui kualitas pelayanan pemandu wisata yang kompeten
2.
Peningkatan kemampuan bahasa  Pemandu  Wisata
a.Salah satu aspek yang penting dalam  kepemanduwisataan  adalah  masalah  bahasa. Ini tak syak karena antara pemandu dan wisatawan berkomunikasi dengan bahasa. Alangkah lebih baik jika bahasa yang digunakan pemandu  sesuai dengan bahasa wisatawan. Juga dengan  memperhatikan kesantunan bahasa. Namun pada kenyataannya permasalahan bahasa seperti penguasaan bahasa asing dan penggunaan bahasa yang kasar  masih menjadi kendala di lapangan.

b.Solusinya adalah dengan melakukan pelatihan/kursus/pendidikan kilat mengenai bahasa. Baik bahasa asing (B.Inggris, B. Arab, B. Spanyol, dll) Ataupun  Bahasa Indonesia yang baik dan benar juga santun. Tak salah  juga membahas bahasa daerah (B.Sunda, B.Jawa, dll)
Bagaimana meningkatkan kemampuan bahasa pemandu wisata?
Berdasarkan Surat keputusan mentri perhubungan no. SK 234/K/1970 tanggal 5 Agustus 1970 dan surat keputusan Direktur Jendral Pariwisata tentang pelaksanaan perijinan Pramuwisata, nomor 12/Kpts/1170–PAR, tanggal 24 November 1970. Kegiatan (tugas)  pramuwisata umum (General Guide)
a. Memberikan penerngan kepariwisataan dan bimbingan perjalanan baik kepada perseorangan maupun terhadap kelompok wisatawan dalam satu atau beberapa bahasa tertentu.
b.Memberikan penerangan umum mengenai sejarah, kebudayaan, kesenian, kekayaan flora dan fauna, kehidupan sosial dan spiritual masyarakat di sesuatu wilayah atau negara khususnya dalam wilayah negara Republik Indonesia.
c.Menyelesaikan hal ihwal administratif yang harus di selesaikan secara langsung atau tidak langsung antara wisatawan dengan pihak ketiga.
d.Memberikan asistensi dalam mengatur keberangkatan dan kedatangan di sesuatu tempat, baik mereka yang datang secara perseorangan dan berkelompok, baik dengan pihak carrier, bea cukai, imigrasi maupun karantina.
d.Mengusahakan agar setiap wisatawan yang dalam bimbingannya selalu memperoleh perasaan tenteram (confident), nyaman (comfortable) dan kepuasan selama mereka masih berada dalam tanggung jawab pramuwisata yang bersangkutan.

Kesemua kegiatan (tugas) itu tentu saja berhubungan dengan aspek  kebahasaan.

Peningkatan kemampuan bahasa berpengaruh terhadap peningkatan kompetensi Pemandu Wisata secara umum.
Peningkatan kemampuan bahasa pemandu untuk meningkatkan kompetensi Pemandu Wisata secara umum.
3.
Penggunaan Bahasa Indonesia dalam  Papan penunjuk/informasi & Fasilitas umum Kawasan Wisata Pangandaran
a.Masalah
Penggunaan Bahasa Indonesia dalam  papan Fasilitas umum wajib sesuai amanat UUD 1945 pasal 36.
Adapun apabila ada penggunaan bahasa Asing  maka  harus disertakan  terjemahannya dalam Bahasa Indonesia. Fakta di lapangan, di kawasan  wisata Pangandaran masih banyak Fasilitas umum  yang  hanya menggunakan istilah Bahasa Asing (Inggris). Contoh Kata Welcome, WC (Water Closed), Resort, Beach.
b.Solusi
-Penggunaan istilah (kata) Bahasa Indonesia dalam papan penunjuk & Fasilitas umum di kawasan wisata Pangandaran.
-Pemberian kata terjemahan Bahasa Indonesia terhadap istilah Bahasa Asing
Bagaimana Penggunaan Bahasa Indonesia dalam  papan penunjuk/informasi & Fasilitas umum di Kawasan Wisata Pangandaran?
Berdasarkan UUD 1945 pasal 36 yang menegaskan Bahasa Nasional adalah Bahasa Indonesia. Maka penggunaan Bahasa Indonesia dalam  papan pengumuman/papan penujuk/informasi/Fasilitas umum  adalah mutlak adanya. Adapun jika papan  itu menggunakan  istilah bahasa Asing maka wajib menyertakan terjemahan Bahasa Indonesianya.
Pengaruh penggunaan  Bahasa Indonesia dan terjemahan istilah Asing dalam  Papan penunjuk/informasi & Fasilitas umum Kawasan Wisata Pangandaran

Penggunaan Bahasa Indonesia dalam  Papan penunjuk/informasi & Fasilitas umum Kawasan Wisata Pangandaran serta penggunaan  terjemahan  terhadap istilah bahasa Asing.



B.     Kisi-Kisi Penelitian
Variabel
Dimensi
Indikator
Target Kegiatan
Kualitas Pelayanan Pemandu Wisata
Tangible
-Bangunan Sekretariat Pemandu Wisata
- Sarana Komunikasi
-Penampilan Karyawan
-Kebersihan lingkungan Kerja
-Pembuatan sarana informasi jasa pemandu wisata melalui stiker
-Pemberian tempat sampah untuk ditempatkan di dalam Lokasi  Wisata
Reliability
-Pelayanan  cepat
-Pelayanan  tepat
-Kemudahan pelayanan penggunaan  jasa
-Pembuatan spanduk informasi Pemandu Wisata
-Penyuluhan tentang Pelayanan Kepemanduwisataan
Responsiveness
-Penanganan keluhan
-Keinginan membantu
-Pemberian solusi
-Pembuatan papan informasi bagi pengunjung di tempat-tempat tertentu di lokasi Taman Wisata Alam
Assurance
-Keamanan
-Kenyamanan
-Pelayanan
-Keramahtamahan
-Pembuatan peta lokasi Taman Wisata Alam Pangandaran
-Pembuatan petunjuk dalam lokasi wisata
Empathy
-Perhatian
-Komunikasi yang baik
-Memahami kebutuhan
-Pembuatan peta lokasi keadaan alam dan  lingkungan Taman Wisata Alam Pangandaran sebagai kebutuhan bagi wisatawan dalam  melakukan kegiatan wisata













C.    Catatan  Kegiatan KKN Tematik  2012 (Mohon Bantu diisi)
Nama Mahasiswa        : Prito Windiarto
Fakultas/Prodi             : FKIP/Diksatrasia
Kecamatan/Desa         : Kecamatan Pangandaran/Desa Pangandaran
Nama DPL                  : Agus Nurul Syam, S.IP, M.Si.
No
Waktu
Kegiatan
Catatan













Mengetahui,                                                                                        Ciamis,………….. 2012
Kepala Desa                                                                                        Mahasiswa

(Iwan Herdiawan)                                                                               (Prito Windiarto)

Demikianlah CONTOH LAPORAN INDIVIDU KKN (KULIAH KERJA NYATA) TEMATIK


Share this article :

Cari Materi Pelajaran Lain

Mari Bergabung

Terpopuler

Langganan Youtube

Powered by Blogger.
 
Support : Designer | Organized | Chanel
Copyright © 2013. Pelajaran Bahasa Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger